Keracunan Obat dan bahan Kimia Berbahaya


KERACUNAN OBAT

 

Definisi

Keracunan obat adalah suatu efek obat yang timbul pada pasien karena beberapa faktor seperti miss use (salah penggunaan), miss dose (salah dosis), salah pemberian obat,dan lain – lain  yang sifatnya tidak di sengaja atau disengaja. Sedangkan alergi obat adalah suatu reaksi yang ditimbulkan olah tubuh akibat pemberian senyawa asing. Cara menghindarinya:

1.      Kenali tubuh

Jika mempunyai alergi pada suatu senyawa (baik obat maupun makanan) maka ingatlah atau bahkan catat agar hal itu tidak terjadi.

2.      Kenali obat dan makanan

Tanyakan pada dokter saat memberikan resep atau apoteker saat menebus obat tentang bagaimana cara penggunaan yang tepat, efek apa yang akan ditimbulkan, dapatkah menimbulkan alergi bagi kebanyakan orang, dan yang paling penting bagaimana cara penangannya saaat terjadi alergi.

 

Jenis-Jenis dan Tipe Obat

Jenis Obat bebas :

  1. Obat yang dapat dibeli atau didapatkan tanpa adanya resep dari tenaga kesehatan yang berwenang. Contoh : aspirin, obat flu.
  2. Obat dengan resep : Obat yang diperjualbelikan secara legal. Contoh : obat dengan tanda tertentu (® )
  3. Obat herbal atau tumbuhan obat , yaitu obat-obatan yang digunakan berasal dari tumbuhan dan belum mengalami proses kimia dilaboratorium. Contoh : ginko biloba, jamu, dan lain – lain.

Sistem Distribusi Obat

1.      Penyediaan obat cadangan/terpusat yaitu persediaan obat didalam ruang rawat Contoh : cairan infus, vitamin .

2.      Sediaan dosis obat yaitu penyimpanan ditempat khusus yang sudah diberi label obat .Contoh : kotak obat untuk tiap – tiap klien.

3.      Sistem pembagian obat secara otomatis

Menggunakan mesin yang berfungsi seperti mesin ATM untuk mengambil obat dengan cepat bila dalam keadaan darurat.

4.      Suplai obat mandiri  yaitu obat diberikan dan disimpan oleh klien secara langsung. Contoh : obat-obat per oral (tablet, sirup).

Legal Aspek Pemberian Obat Tenaga kesehatan yang berwenang untuk memberikan obat :

1.      Medis / dokter

2.      Farmasist / apoteker

3.       Perawat

Legal Aspek Pemberian Obat Resep

Obat Dalam resep obat harus tercantum :

1.Nama lengkap klien

2. Nama obat yang diberikan

3.Jumlah dan dosis obat yang diinginkan

4. Frekuensi pemberian selama 1 hari.

5. Tanggal resep dibuat

6.Tanda tangan tenaga kesehatan yang membuat resep

Tipe Obat :

Ø  Order sekali waktu adalah pesanan pemberian obat yang hanya satu kali untuk diberikan, misalnya obat-obat preoperative / anestesi.

Ø  Stat order adalah pesanan pemberian obat yang segera diberikan kepada klien dan hanya berlaku satu kali pemberian, contoh : laksatif.

Ø  By phone order adalah pesanan / instruksi melalui telepon, faximile, verbal. Perawat harus melakukan pencatatan pesanan ini, kemudian meminta tanda tangan pemberi pesanan.

Manifestasi Klinis

Ciri-ciri keracunan umumnya tidak khas dan dipengaruhi oleh cara pemberian, apakah melalui kulit, mata, paru, lambung atau suntikan, karena hal ini mungkin mengubah tidak hanya kecepatan absorpsi dan distribusi suatu bahan toksik, tetapi juga jenis dan kecepatan metabolismenya. Pertimbangan lain meliputi perbedaan respons jaringan.

Hanya beberapa racun yang menimbulkan gambaran khas seperti pupil sangat kecil (pinpoint), muntah, depresi, dan hilangnya pernapasan pada keracunan akut morfin dan alkaloidnya. Pupil pinpoint merupakan satu-satunya tanda, karena pupil biasanya berdilatasi pada pasien keracunan akut. Kecuali pada pasien yang sangat rendah tingkat kesadarannya, pupilnya mungkin menyempit tetapi tidak sampai berukuran pinpoint

Kulit muka merah, banyak keringat, tinnitus, tuli, takikardi, dan hiperventilasi sangat mengarah pada keracunan salisilat akut (Aspirin). Luka bakar berwarna putih pucat dan mukosa  mulut dan luka bakar keabu-abuan pada bibir dan dagu menunjukkan pasien telah minum bahan akustik atau korosif, dan bau lisol adalah ciri khas intoksikasi derivat fenol.

Ditemukan bula pada kulit pasienyang tidak sadarkan diri, terutama pada daerah kulit yang eritema, sangat mengarah pada dosis barbiturat berlebih sebagai penyebab koma. Frekuensi terjadinya lesi-lesi ini sampai 6% terutama bila menggunakan ppreparat-preparat barbiturat dengan masa kejang sedang. Lesi ini paling sering ditemukan pada lipatan diantara dua permukaan kulit yang mengalami tekanan, seperti celah antar jari dan bagian dalam lipatan lutut. Lesi jarang timbul pada daerah dengan tekanan maksimum. Bila dijumpai, biasanya terjadi pada keracunan akut lain, terutama glutetimid, antidepresan trisiklik, metakualon, meprobamat, dan karbon monoksida.

Penting pula diperiksa adanya tanda-tanda tusukan jarum suntik terutama dipunggung tangan, fosa kubiti, lengan bawah, dan di bagian dala betis serta pleksus vena rektum, vagina, dan sublingual. Luka-luka tususk ini sering disertai infeksi.

Ciri lain adalah mainlining, terutama pada penggunaan metakualon dan barbiturat, berupa ulkus dangkal di vena superficialis dengan tercecernya obat ke dalam jaringan subkutan.

Kombinasi hipertonik, refleks ekstremitas yang meningkat, sering disertai dengan klonus, respons ekstensor, dan mioklonik di samping menurunnya kesadaran menyokong diagnosis keracunan marax (difenhidramin dan metakualon).

Hilangnya kesadaran dengan pupil berdilatasi lebar, distensi vesika urinaria, bisisng usus negatif, aritmia jantung dan gejala-gejala traktus piramidalis sering merupakan akibat dosis berlebih obat antidepresan trisiklik.

Riwayat menurunnya kesadaran yang jelas dan cepat, disertai dengan gangguan pernapasan dan kadang-kadang henti jantung pada orang muda sering dihubungkan dengan keracunan akut dekstropropoksifen, terutama  bila digunakan bersama alkohol.

Anak remaja, yang menunjukkan ciri-ciri yang mengarah pada intoksikasi alkahol tetapi dengan napas yang berbau peralut seperti aseton atau toluen, harus dicurigai telah melakukan solvent sniffing, biasanya karena menghirup perekat buatan pabrik. Untuk zat aditif, gejala terdiri dari dua kelompok besar yaitu:

  1. Kelompok sindrom simpatomimetik

Gejala yang sering ditemukan adalah dilusi, paranoid, takikardi, hipertensi, hiperpireksia, keringat banyak, midriasis, hiperfleksi, kejang (pada kasus berat), hipotensi (pada kasus berat), dan aritmia (pada kasus berat).

Obat-obat dengan gejala tersebut adalah:

1.      Amfetamin

2.      MDMA dan derivatnya

3.      Kokain

4.      Dekongestan

5.      intoksikasi teofilin

6.      Intoksikasi kafein

  1. Golongan opiat (morfin, petidin, heroin, kodein) dan sedatif

Tanda dan gejala yang sering ditemukan adalah koma, depresi napas, miosis, hipotensi, bradikardi, hipotermia, edema paru, bisisng usus menurun, hiporefleksi, dan kejang (pada kasus yang berat).

Pada kelompok ini dimasukkan beberapa obat, yaitu:

1.      Narkotika

2.      Barbiturat

3.      Benzodiazepin

4.      Meprebamat

5.      Etanol

Penatalaksanaan

Penetalaksanaan kedaruratan terhadap reaksi obat akut :

  1. Kaji keadekuatan pernafasan. Dapatkan control jalan nafas ventilasi dan oksigenasi
    1. gunakan selang endotrakeal dan berikan bantuan ventilasi pada pasien dengan depresi berat yang tidak ada reflek batuk
    2. dapatkan analisis gas darah untuk hipoksia karena hipoventilasi dan abnormalitas asam basa.
    3. Berikan oksigen.
  2. Stabilkan system kardiovaskuler ( ini dilakukan simultan dengan penatalaksanaan jalan nafas)
    1. mulai kompresi jantung eksternal dan ventilasi pada tidak adanya denyut jantung
    2. memulai monitor EGC
    3. dapatkan gambaran sample darah untuk tes glukosa, elektrolit, BUN, kreatinin, dan skrin toksikologi yang tepat
    4. mulai cairan IV
  3. Berikan antagonis obat khusus sesuai ketentuan jika obat diketahui. Nalakso hidroklorida (narcan) sering digunakan, dekstrosa 50% dalam air juga digunakan  (untuk hipoglikemia)
  4. Singkirkan obat dari lambung sesegera mungkin
    1. rangsang muntah jika setelah pasien ditemukan dini setelah mencerna.(Simpan muntahan untuk pemeriksaan toksikologi).
    2. Gunakan bilas lambung jika pasien tuidak sadar atau jika tidak ada jalan untuk menentukan kapan obat diminum. (jika pasioen tidak mempunyai rerflek menelan atau batuk, lakukan prosedur ini hanya setelah inkubasi dengan selang endotrakea dikembungkan untuk mencegah aspirasi isi lambung)
    3. Karbon teraktivasimungkin dapat digunakan pada terapi, digunakan setelah muntah atau bilas.
    4. Simpan aspirasi lambung untuk analisis toksikologik.

 

  1. Sediakan peralatan mendukung
    1. ukur suhu rectal : termoregulasi yang ekstrem (hipertermia dan hipotermia) harus diketahui dan ditangani
    2. atasi kejang sesuai petunjuk, mulai kewaspadaan kejang.
    3. Bantu hemodialisis dan dialysis peritoneal untuk potensi keracunan mematikan
    4. Pasang kateter urine untuk mempertahankan aliran urine karena obat atau metabolic dikeluarkan melalui urine.
  2. Dapatkan pemeriksaan fisik untuk menghilangkan kemungkinan syok insulin, meningitis, hematoma, subdural, stroke, dan penyebab lain.
    1. kaji tanda jarum dan bukti trauma luar
    2. lakukan pengkajian neurologik cepat (tingkat respon, ukuran dan reaksi pupil, reflek, temuan vocal neurologoik.
    3. Ingat bahwa beberapa pangguna obat menggunakan obat multiple secara simultan.
    4. Waspada bahwa terdapat insiden tinggi infeksio HIV AIDS dan hepatitis B, diantaranya pengguna obat kala menggunakan jarum yang tidak steril.
    5. Periksa nafas pasien untuk karakteristik bau alcohol, aseton dan lain-lain.
  3. Coba untuk mendapat riwayat penggunaan obat (dari orang lain yang ikut bersama pasien)
    1. ciptakan hubungfan suportif dan realistis dengan pasien.
    2. Jangan meninggalkan pasien sendiri karena ada potensi menyakiti diri, orang lain atau staf di departemen kedaruratan.
  4. Masukan pasien ke unit perawatan intensif jika tidak sadar, jika pasien dengan sengaja takar ajak konsultasi ke sokter psikiatrik bila diperlukan.
  5. Buat usaha untuk mendaftarkan pasien pada program penanganan obat (detoksifikasi dan rehabilitasi)

 

 

 

KERACUNAN BAHAN KIMIA

Definisi

Keracunan bahan kimia biasanya melibatkan bahan-bahan kimia biasa seperti bahan kimia rumah, produk pertanian, produk tumbuhan atau produk industri. Keracunan zat-zat kimia pada tubuh manusia dapat membahayakan kelangsungan hidup. Bahan kimia beracun tersebut akan merusak jaringan tubuh terpenting sehingga menggangu atau bahkan menghentikan fungsinya. Beberapa jaringan tubuh yang rentan terhadap keracunan diantaranya kulit, susunan syaraf, sumsum tulang, ginjal, hati, dan alat-alat pencernaan. Jika organ tersebut terganggu, terjadilah penurunan tingkat kesehatan yang akan membahayakan jiwa manusia, terutama bila pertolongan terlambat diberikan.

Beberapa jenis bahan kimia yang harus diperhatikan karena berbahaya adalah :

Bahan Kimia Penjelasan Potensi Bahaya Kesehatan
AgNO3 Senyawa ini beracun dan korosif. Simpanlah dalam botol berwarna dan ruang yang gelap serta jauhkan dari bahan-bahan yang mudah terbakar. Dapat menyebabkan luka bakar dan kulit melepuh. Gas/uapnya juga menebabkan hal yang sama.
HCl Senyawa ini beracun dan bersifat korosif terutama dengan kepekatan tinggi. Dapat menyebabkan luka bakar dan kulit melepuh. Gas/uapnya juga menebabkan hal yang sama.
H2S Senyawa ini mudah terbakar dan beracun Menghirup bahan ini dapat menyebabkan pingsan, gangguan pernafasan, bahkan kematian.
H2SO4 Senyawa ini sangat korosif, higroskopis, bersifat membakar bahan organik dan dapat merusak jaringan tubuh
Gunakan ruang asam untuk proses pengenceran dan hidupkan kipas penghisapnya.
Jangan menghirup uap asam sulfat pekat karena dapat menyebabkan kerusakan paru-paru, kontak dengan kulit menyebabkan dermatitis, sedangkan kontak dengan mata menyebabkan kebutaan.
NaOH Senyawa ini bersifat higroskopis dan menyerap gas CO2. Dapat merusak jaringan tubuh.
NH3 Senyawa ini mempunyai bau yang khas. Menghirup senyawa ini pada konsentrasi tinggi dapat menyebabkan pembengkakan saluran pernafasan dan sesak nafas. Terkena amonia pada konsentrasi 0.5% (v/v) selama 30 menit dapat menyebabkan kebutaan.
HCN Senyawa ini sangat beracun. Hindarkan kontak dengan kulit. Jangan menghirup gas ini karena dapat menyebabkan pingsan dan kematian.
HF Gas/uap maupun larutannya sangat beracun. Dapat menyebabkan iritasi kulit, mata, dan saluran pernafasan.
HNO3 Senyawa ini bersifat korosif. Dapat menyebabkan luka bakar, menghirup uapnya dapat menyebabkan kematian.

Bahan-bahan kimia diatas, jika kita amati adalah bahan-bahan kimia yang umumnya kita gunakan dalam laboratorium. Ternyata bahan-bahan kimia tersebut menyimpan potensi untuk meracuni tubuh.

Keracunan bahan kimia diatas, dapat terjadi melalui beberapa cara, sesuai dengan sifatnya. Keracunan dapat terjadi akibat tertelannya bahan kimia dalam saluran pencernaan. Untuk bahan kimia berupa gas, saluran pernafasan merupakan jalan masuk utama ke dalam tubuh seseorang. Bahan beracun dapat pula diserap melalui kulit atau langsung merusak jaringan kulit apabila terjadi persinggungan dengannya. Selaput lendir (mukosa) mata juga dapat menjadi salah satu tempat masuknya bahan kimia yang kemudian meracuni jaringan setempat.

Faktor – Faktor Risiko

Individu yang berisiko mengalami keracunan asid-alkali ialah:

Ø  Individu yang menyimpan dan menggunakan bahan-bahan kimia di rumah.

Ø  Anak-anak yang berada di sekitar di mana tersimpannya bahan-bahan kimia .

Ø  Orang yang bekerja di pabrik – pabrik kimia.

Tanda – Tanda Dan Gejala

Gejala-gejala keracunan asid-alkali:

Ø  Pengeluaran air liur yang berlebihan

Ø  Kesan luka terbakar pada mulut dan bibir

Ø  Disfonia (sukar mengeluarkan suara)

Ø  Air liur menetes atau nafas berbau aneh

Ø  Sakit dan susah ketika menelan

Ø  Kesakitan retrosternal (sakit dirasakan dibagian posterior sternum . Plat tulang yang membentuk bagian tengah dinding anterior toraks)

Ø  Muntah darah
Komplikasi

Komplikasi akibat keracunan asid-alkali:

Penyedotan racun asid-alkali menyebabkan radang trakea dan radang bronkus paru-paru. Komplikasi lainnya ialah tekanan darah tinggi, renjatan, kerusakan hati dan ginjal dan hemolisis . Selain dari itu, penggumpalan darah yang tidak lancar didalam pembuluh darah (satu keadaan di mana pendarahan terganggu akibat kekurangan faktor pembekuan darah) juga mungkin terjadi. Luka terbakar di perut akan menyebabkan sakit perut yang berlebihan dan gangguan saluran esofagus.

 

 

Pemeriksaan

Pemeriksaan masalah keracunan meliputi beberapa hal seperti :

Pemeriksaan fisik, , mengkaji kejadian keracunan (masa, tempo, lokasi, tujuan, dan sebagainya), nama racun atau bahan kimia atau bahan campuran yang terlibat, keseriusan gejala, jenis-jenis pertolongan cemas yang disediakan. Pada waktu pemeriksaan fisik, maka harus diadakan pemeriksaan pada fungsi saraf dan kardiopulmonari (jantung-paru-paru). Termasuk  denyutan nadi, tekanan darah, pernafasan, suhu badan dan status mental.

Farmakologi

Pengobatan keracunan bertujuan untuk:

§  Mencegah penyerapan racun seterusnya

§  Mengeluarkan racun

§  Menawarkan racun

§  Mengurangkan komplikasi

Bila seseorang telah menelan racun, maka harus segera dimuntahkan kecuali ada beberapa alasan agar tidak dimuntahkan sembarangan.  Contoh-contoh bahan yang tidak boleh dimuntahkan ialah objek tajam, produk petroleum, lye (air abu) dan asid.

Prognosis

Bergantung kepada beberapa faktor:

  • Jenis racun yang ditelan
  • Jumlah racun yang ditelan
  • Jarak antara waktu kejadian dengan waktu perawatan.
  • Jenis pertolongan pertama yang diberikan.
  • Tempo waktu yang didapatkan dalam penanganan segera
  • Penyakit-penyakit lain yang dihadapi.

.

Pertolongan pada Korban Keracunan

Pada umumnya, tata cara pertolongan akibat keracunan biasanya mengikuti satu pedoman umum, kecuali pada beberapa kasus keracunan khusus seperti sianida, yang memerlukan pertolongan secara khusus. Pedoman utama dalam memberikan pertolongan adalah dengan cara menghilangkan atau membuang bahan beracun dari korban.

Umumnya pertolongan pertama yang diberikan kepada korban yang tidak sadar atau hampir pingsan adalah dengan menelungkupkannya dengan kepala menghadap ke samping dan lidah dikeluarkan untuk mencegah tersedak karena ludah. Jagalah korban agar tetap pada posisi berbaring dan tetap hangat suhu badannya, dan jika diperlukan berilah bantuan pernafasan buatan. Ingat : jangan memberi minuman beralkohol karena dapat mempercepat penyerapan beberapa jenis racun oleh tubuh. Dan terakhir segeralah meminta pertolongan dari petugas kesehatan.

Secara khusus, perlakuan lanjutan yang harus dilakukan pada setiap jenis keracunan bahan kimia yang berbeda adalah sebagai berikut :

1. Keracunan melalui Mulut/Pencernaan

Perlakuan yang dapat diberikan kepada korban adalah dengan memberikan air minum/susu sebanyak 2-4 gelas, Apabila korban pingsan jangan berikan sesuatu melalui mulut. Usahakan supaya muntah segera dengan memasukkan jari tangan ke pangkal lidah atau dengan memberikan air garam hangat (satu sendok makan garam dalam satu gelas air hangat). Ulangi sampai pemuntahan cairan jernih. Pemuntahan jangan dilakukan apabila tertelan minyak tanah, bensin, asam atau alkali kuat, atau apabila korban tidak sadar.

Berilah antidote yang cocok, bila tidak diketahui bahan beracunnya, berilah satu sendok antidote umum dalam segelas air hangat umum. Bubuk antidote umum terbuat dari dua bagian arang aktif (roti yang gosong), satu bagian magnesium oksida (milk of magnesia), dan satu bagian asam tannat (teh kering). Jangan berikan minyak atau alkohol kecuali untuk racun tertentu.

Berikut adalah beberapa alternatif obat yang dapat anda gunakan untuk pertolongan pertama terhadap korban keracunan bahan kimia :

Jenis Peracun Pertolongan Pertama
Asam-asam korosif seperti asam sulfat (H2SO4), fluoroboric acid, hydrobromic acid 62%, hydrochloric acid 32%, hydrochloric acid fuming 37%, sulfur dioksida, dan lain-lain. Bila tertelan berilah bubur aluminium hidroksida atau milk of magnesia diikuti dengan susu atau putih telur yang dikocok dengan air. Bila tertelan berilah bubur aluminium hidroksida atau milk of magnesia diikuti dengan susu atau putih telur yang dikocok dengan air.
Jangan diberi dengan karbonat atau soda kue.
Alkali (basa) seperti amonia (NH3), amonium hidroksida (NH4OH), Kalium hidroksida (KOH), Kalsium oksida (CaO), soda abu, dan lain-lain. Bila tertelan berilah asam asetat encer (1%), cuka (1:4), asam sitrat (1%), atau air jeruk. Lanjutkan dengan memberi susu atau putih telur.
Kation Logam seperti Pb, Hg, Cd, Bi, Sn, dan lain-lain Berikan antidote umum, susu, minum air kelapa, norit, suntikan BAL, atau putih telur.
Pestisida Minum air kelapa, susu, vegeta, norit, suntikan PAM
Garam Arsen Bila tertelan usahakan pemuntahan dan berikan milk of magnesia.

 

2. Keracunan melalui Pernafasan

Jika racun yang masuk dalam tubuh terhirup oleh saluran pernafasan, gunakan masker khusus atau kalau terpaksa sama sekali tidak ada, tahanlah nafas saat memberikan pertolongan di tempat beracun. Bawalah korban ke tempat yang berudara sesegera mungkin dan berikan pernafasan buatan secepatnya, apabila korban mengalami kesulitan bernafas. Lakukan hal tersebut berulang-ulang sampai petugas kesehatan datang.

 

 

3. Keracunan melalui Kulit

Jika racun masuk ke dalam tubuh melalui kulit, jika memungkinkan tentukan lebih dulu jenis bahan kimia beracun yang masuk dan usahakan agar tidak tersentuh, siramlah bagian tubuh korban yang terkena bahan racun dengan air bersih paling sedikit 15 menit. Langkah selanjutnya, lepaskan pakaian yang dikenakan, berikut sepatu, perhiasan dan benda-benda lain yang terkena racun. Jangan mengoleskan minyak, mentega atau pasta natrium bikarbonat pada kulit yang terkena racun, kecuali diperintahkan oleh petugas kesehatan yang hadir di situ.

4. Keracunan melalui Mata

Jika racun yang masuk ke dalam tubuh melalui selaput lendir di mata, segeralah melakukan pencucian pada kedua mata korban dengan air bersih dalam jumlah banyak (disini anda dapat mengunakan air hangat-hangat kuku). Buka kelopak mata atas dan bawah, tarik bulu matanya supaya kelopak mata tidak menyentuh bola mata. Posisi ini memungkinkan masuknya air bersih dan dapat mencuci seluruh permukaan bola mata dan kelopaknya. Teruskan pekerjaan ini sampai paling sedikit 15 menit.

Perlindungan diri terhadap bahaya kesehatan dari keracunan bahan-bahan kimia di Indonesia, sangat rendah sekali. Hal ini dimungkinkan karena laboratorium-laboratorium kimia di Indonesia sering mengabaikan standar minimal operasional terutama dalam ketidaksediaan lemari asam. Hal ini juga diperparah oleh para pengunanya yang lalai terhadap perlindungan diri. Banyak terjadi kasus keracunan bahan kimia yang disebabkan oleh kecerobohan dan ketidaktahuan para penguna mengenai potensi bahaya dari suatu bahan kimia.

Untuk mencegah terjadinya keracunan selama bekerja di laboratorium, berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan penguna :

  1. Mempunyai pengetahuan akan bahaya dari setiap bahan kimia sebelum melakukan analisis.
  2. Simpanlah semua bahan kimia pada wadahnya dalam keadaan tertutup dengan label yang sesuai dan peringatan bahayanya.
  3. Jangan menyimpan bahan kimia berbahaya dalam wadah bekas makanan/minuman, gunakanlah botol reagen.
  4. Jangan makan/minum atau merokok di laboratorium.
  5. Gunakan lemari asam untuk bahan-bahan yang mudah menguap dan beracun.
  6. Gunakan atau pakailah jas laboratorium selama bekerja di laboratorium.
  7. Mengetahui hal-hal yang harus diperhatikan bila terjadi keracunan bahan kimia di laboratorium.

 

KERACUNAN ZAT-ZAT KIMIA DAN OBAT-OBATAN

1.a. Alkohol

  • Etil alkohol (wiski berkadar 40%, Gin 30%,
  • Anggur 10%, Bir 5%)
  • Alkohol pekat (95% dan 75%)
  • Metil Alkohol (spiritus).

Bahaya: buta mendadak (pada keracuna spiritus). Kematian terjadi karena kelumpuhan pernafasan.

Tindakan pertolongan:

  • Usahakan agar muntah
  • Pembilasan lambung dengan larutan soda kue (1 sendok teh dalam segelas air), setiap satu jam.
  • Kopi pekat diminumkan atau dimasukan lewat dubur.
  • Pernafasan buatan dan elimuti tubuh penderita.

b. Arsen

  • Racun tikus (warangan).
  • Kertas pembunuh lalat.

Gejala: Perut dan tenggorokan terasa terbakar, muntah dan berak seperti cucian beras,  mulut kering, nafas dan kotoran berbau bawang, kejang otot, sakit kepala, tangan dan kaki dingin, pernafasan mendesis, kejang-kejang, pingsan.

Tindakan pertolongan:

  • Pembilasan lambung dengan mempergunakan 30 gram soda kue dalam setengah gelas air, boleh juga dengan larutan arang (norit).
  • Usahakan agar muntah.
  • Berikan putih telur dan susu.
  • Kirim ke rumah sakit.

c. Asam borat

  • Boorwater adalah larutan asam borat dengan kadar 3%.

Gejala: Mual, muntah, menceret, sakit kepala, keringat dingin, sesak nafas, kulit keluar merah-merah, pingsan.

Tindakan pertolongan:

  • Usahakan agar muntah.
  • Pembilasan lambung dengan air garam atau air biasa sebanyak mungkin dan muntahkan.
  • Bila terjadi kejang-kejang atau shock, bawa ke rumah sakit.

d. Asam keras

  • Asam cuka pekat (glasial).
  • HCL (asam klorida).
  • Asam Nitrat..
  • Asam sulfat (air keras)
  • Asam fosfat.

Bahaya: Sangat korosif (menggerus dan merusak jaringan tubuh yang terkena).

Tindakan pertolongan:

  • Jangan dimuntahkan atau dialakukan pembilasan lambung. Pertama-tama netralkan asam tersebut dengan air kapur yang encer, atau kalau ada dengan larutan magnesium oksida. Lunakan dengan susu, putih telur, dan larutan sabun.
  • Jangan mempergunakan larutan kapur kapur tulis atau larutan soda kue untuk menetralkannya, karena zat-zat tersebut dengan asam keras akan membentuk gas CO2 yang dapat membuat peryt menjadi gembung dengan cepat.

e. Asetanilid

  • Phenacetin (obat penurun panas).
  • Anilin (zat warna untuk batik atau tinta).

Gejala: Bibir dan ujung-ujung membiru (berwarna kebiru-biruan), sesak nafas, pusing kepala, sakit didaerah dada, timbul bintil-bintil merah di kulit (pada kercunan phenacetin). Kematian terjadi kelumpuhan pernafasan.

Tindakan pertolongan:

  • Pembilasan lambung dengan larutan soda kue, dan usahakan agar dimuntahkan.
  • Penderita iselimuti dan dikirim ke rumah sakit.

f. Asetol

  • Asetosal,
  • Aspirin,
  • Aspro,
  • Naspro,
  • Bufferin.

Gejala: Lambung rasa perih, keringat bercucuran, kuping berdenging, sakit kepala, gelisah, pucat, sesak nafas.

Tindakan pertolongan:

  • Cuci lambung dengan larutan soda kue melalui mulut dan dubur.
  • Usahakan agar dimuntahkan.
  • Kirim ke rumah sakit.

2. a. Barbiturat

  • Luminal dan obat tidur sejenisnya.

Gejala: Kematian biasanya terjadi setelah tertidur beberapa hari terus menerus.

Tindakan pertolongan:

  • Bersihkan saluran nafas dari lender dan kotoran yang menghalangi.
  • Pembilasan lambung dengan minyak jarak (kastroli, castor olie).
  • Sesudah selesai, beri minum kopi pekat.
  • Bila penderita tidak sadar, bersihkan saluran nafas, dan tariklah lidahnya keluar.
  • Berikan kopi pekat lewat dubur.
  • Kirim ke Rumah sakit

b. Detergent

Gejala: yang hebat hanyalah sakit perut, menceret, dan mungkin muntah-muntah. Selebihnya tidak berbahaya.Bila dimakan dalam jumlah banyak barulah menimbulkan gejala-gejala yang hebat.

c. Formalin

Bau yang pedas menusuk merupakan tanda yang khas.

Tindakan pertolongan:

  • Pembilasan lambung dengan larutan encer amoniak (0,1%) atau air garam.
  • Muntahkan.
  • Obat-obat pelunak, putih telur dan susu.
  • Apabila ada tanda-tanda shock, kirim ke rumah sakit.

d. Ganja

  • Hashis
  • Mariyuana.

Gejala: Gembira secara berlebihan, halusinasi (melihat,membau, atau merasakan sesuatau yang tidak ada) mengiggau, mengantuk, kaki merasa lemah, pernafasan melambat, nadi cepat, kejang-kejang.

Tindakan pertolongan:

  • Pembilasan lambung dengan air hangat dan muntahkan.
  • Beri minum kopi pekat.
  • Selimuti tubuh penderita.

e. Gas air mata

Dipergunakan oleh polisi untuk membubarkan huru-hara.

Tindakan pertolongan:

  • Buka pakaian dengan segera, karena gas dapat menempel pada pakaian dan tetap bekerja,.
  • Mata dicuci dengan boorwater atau air mengalir selama beberapa menit.
  • Kulit dicuci dengan larutan soda.
  • Bawa penderita ke udara yang segar.

 

f. Kaporit

Bahaya: Korosif

Tindakan pertolongan:

  • Beri minum obat pelunak racun.
  • Beri minum larutan cuka encer atau air jeruk.
  • Pembilasan lambung dan muntahkan secara hati-hati.
  • Kulit yang terkena dicuci sampai bersih.
  • Pindahlakan dari tempat kecelakaan ke udara yang segar.

g.Karbon dioksida

Gas yang terbentuk pada waktu ada kebakaran. Apabila kadarnya mencapai 10-15% dalam pernafasan dan dapat mematikan.

Tindakan pertolongan:

  • Bawa penderita ke udara yang segar.
  • Sirami dengan air dingin.
  • Beri pernafasan buatan, kalau perlu dirangsang dengan uap amylnitrit melaui hidung.
  • Kopi pekat melalui dubur, apabila penderita tidak sadar.
  • Pijiti tangan dan kakinya.
  • Tindakan ini mungkin memakan waktu lama sebelum berhasil. Oleh karena itu jangan putus asa.

h. Karbon monoksida

  • Gas astelin (dari karbit)
  • Gas arang batu (gas dapur)
  • Gas dari knalpot mobil.
  • Gas di atas rawa-rawa

Tindakan pertolongan:

  • Pindahkan penderita ke tempat udara yang segar, dan tidak boleh banyak bergerak.
  • Selimuti tubuhnya.
  • Beri pernafasan buatan, kalau perlu dengan tambahan oksigen.
  • Kirim penderita ke rumah sakit.

 

i. Morfin

Gejala: pada mulanya penderita merasa gembira secara berlebihan, kemudian sakit kepala, ketakutan, mengantuk. nafas menjadi lambat dan dangkal serta kadang-kadang tidak teratur. Badan terasa dingin, Pucat dan keringat dingin, manik mata mengecil, apabila kemudian melebar lagi, biasanya dekat kematian.

Tindakan pertolongan:

  • Sebelum penderita pingsan, berikan larutan norit atau air garam untuk membilas lambung dan dimuntahkan. Apabila morfin tersebut dimasukan melalui suntikan, pasanglah torniket.
  • Bersihkan saluran nafas dari kotoran.
  • Usahakan agar penderita tetap terjaga dengan jalan menyuruhnya berjalan, memukulnya dengan handuk basah, dan sebagainya.
  • Selimuti badannya dan kirim ke rumah sakit.

j. Nikotin

  • Mabuk tembakau

Tidakan pertolongan:

  • Bilas lambung dengan larutan norit dan muntahkan. Bila perlu berikan pernafasan buatan.
  • Selimuti tubuh penderita.

k. Tembakau

  • Sama dengan keracunan nikotin.

l. Yodium

  • Yodoform
  • Tinktura Yodium

Tindakan pertolongan:

  • Larutan natrium thiosulfat (hypo) 1-5%, atau larutan tepung kanji, beras atau gandum diminumkan.
  • Bila tidak ada, beri minum susu atau putih telur.
  • Pembilasan lambung dengan air atau air garam.
  • Kirim ke rumah sakit.